Pelayan Hotel

Selasa, 31 Ogos 2010

MerDeka Oh Merdeka!!

Adoii before that aq nak intro dulu la....pasal tajuk yang aq nak cerite nie...sambutan merdeka kat negara-negara yang pernah dijajah biasenye meriah semacam...so untuk tajuk kali ni adalah pasal sambutan merdeka yg ke 53 bagi aq........sebelum tu aq nak bagi tunjuk gamba nie bia engkau orang dapat rase feel merdeka nie..hehehe

Haa....kepada korang yang tak tau nie la Dataran merdeka waktu malam tuh..

ok berbalik tajuk kite yang tadi..aq dan kawan-kawan aq punye la semangat nak g sambut Merdeka kat dataran Merdeka jam tepat kol 8 aq dah bersiap-siap nak g sambut merdeka wal hal sambutanye kol 12..pergghh tak boleh blah....sampai kawan serumah aq tanye korung nie siap awal-awal nak g mane???  orang sambut merdeka pukul 12 la dok...nie ko siap-siap awal nie nak sambut merdeka kat chowkit ke... perghh agak panas gak aq denga tapi dengan menggunakan akal fikiran aq yang bijak nie dengan selambe aq menjawap kat kawan aq tuh mcm nie"kite orang siap-siap awal memang di rancang pon sebab nanti sampai masjid india kiteorang nak solat Terawih dulu....amacam bijak x jawapan aq..terdiam kawan serumah aq...hahahah..dengan jawapan yang begitu bernas dan tepat kene kat jantung die...tapi aq tak kisah nie semua merdeka punye pasal(cehh saje je nak cover tu)....

Jam tepat menunjukkan Pkul 9 malam aq n kawan-kawan pon tiba la ketempat yang dituju...ada sorang dari kami nie mmg tak pernah pergi kat dataran nie ..tapi yang tak boleh bla nye ade ke patot die tanye soalan yang orang cakap soalan Zaman paleolitik adoii.....soalanye mcm nie.....jeg..jeng..jeng...
wan(bukn nama sebenar):  korang aq nak tanye laa kan..agak2 ape name tempat nie??
Aq : Ko agak la wan ape name tempat nie....
Wan: Mane aq tau aq bukan penah datang sini pon..
aq :  Kalau ko nak tau wan..name tempat nie la KLCC (dengan Nada yang agak serius)
Wan: La ea ke..nie KLcC ea...baru aq tau..
time nie la kite orang semua gelak tengok wan yang blur..hahaha
ade ke patot nak g Dataran merdeka dah sampai dah pon..tapi boleh tanye lagi ape name tempat 2...ish2..

Kite terus skip la...ea....ok..ok...ok..tepat jam 11.59 dan 59 saat...waktu yang di tunggu2 oleh semua orang kat situ untuk melihat bunga api..tetapi tiba-tiba suasana pon menjadi  sunyi sepi..awan mendung pon sampai...........(cube korang teka ape yang terjadi).... bunga api yang kami semua tunggu tu tak muncul2 dan takde pon....perghh Hawau betoi la penat je aq datang kat dataran nie.....tapi aq tak kisah lagi yang kesianye pakcik n makcik yang bawak anak2 die la dan pelancong2 yang datang semua hampa....untuk korang lebih jelas jap aq edit gamba jap...
tengok kesian tak kat depa..datang punye la jaoh nak tengok bunga api last2 tak de..kesian dieorang

Tapi waktu nie aq sempat jugak la temu bual mangsa-mangsa yang telah kecewa dengan semua nie..

makcik Jenab bukan nama sebenar..

Aq : makcik ape kah perasaan makcik bile takde bunge api waktu sambutan Merdeka ??
Makcik Jenab : anak Makcik rase kecewa la..tak tau nak Habaq lagu mana..makcik ingat nak tengok bunga api merdeka nie..sanggup makcik datang kol 7 malam dok berbuka pose kat tengah dataran nie..tapi amat mengecewakan makcik la nak....

mangsa kedua..

Budak-budak konvoi naik basikal..

Aqu : dik datang sini naik basikal jaoh pastu takdapat tengok bunga api..ape perasaan adiq???
Adiq : Perghh bang saya kayuh basikal dari Kelante bang...datang sini ingat nak tengok bunga api tapi kecewa gok la..dah nak wat camne kan...tapi bang saya tetap satu Malaysia..

mangsa ke tiga

Pakcik Markom bukan nama sebenar

Aqu : Pakcik ape perasaan pakcik sambut merdeka takde bunga api nie??
Pakcik Markom : Kecewa...tak pe la ariney pakcik malang betoi la ..kedai pakcik dah kene sita sebab takde lesen jualan...rase mcm nak balik kampung ja..Huaa makkkk!!

mangsa Khas..

Nyet Bukan nama sebenar...

Aqu : Aq tak tanye ape2 pon tapi dieorang yang nak cerita....layan je..
Nyet : huuuk hhaakkk hukhakhuakhuakk..(bahasa Monyet)
Maksud die : bang saya dtg dari jaoh bang..datng naik moto bawak adik2 saya nak tengok bunge api...helmet pon saya tak pakai dah 3 kali kne saman......moto nie pon saya curi orang kampung punye semata-mata nak g sambut merdeka,,,,tapi bang apekandaya saya hanya seekor binatang dan tak mampu nak beli bunga api.....tapi bang saya rasa kecewa a takdapat tengok bunga api....

So amacam korang banyak tak orang kecewa takdapat tengok bunga api......
tapi yang paling aqu respect budak2 kecik la..korang nak tau ape yang die orang buat bile takde bunga api.... meh aq tunjukkan korang ape yang die orang buat......


nie gamba budak2 kecik yang aq nak bagi korang imagin ape ide kreatif die orang bile x de bunga api..

langkah first yang dieorang buat adalah.......
panggil semua kawan die dieorang untuk menyelesaikan masalah berbangkit....
langkah kedua...
bila dah ade kate sepakat mereka akan menjalankan idie tadi
langkah yang ketiga
ialah menjalankan misi dieorang...

budak-budak nie kreative....korang cube tengok ape yang die orang buat..dieorang beli mercun pop nie yang jual kat tepi jalan tuhh..then main la baling-baling kat jalan..seronok gile dieorang..hahaha aqu pun tak terpikir sampai mcm tu..tapi sekurang-kurangnya terubat jugak hati dieorang nak tengok bunga api + meletup.hahahhaha..nie la gamba mercun yang dieorang beli nie..hehhehehe..

ini mercun pop......

ok la sampai sini dulu cerita aqu ea....rumusan bagi cerita nie adalah sebelum nak g sambutan merdeka ang kne la tengok tV supaya tau ada sambutan merdeka kat mane..jagan jadi mcm nie..hahaha..
ok nak g mandi... chowww....


Isnin, 30 Ogos 2010

Tatapan umum....

video

Selamat Menyambut Kemerdekaan yg Ke-53

Aii semua Fan yang selalu baca dan bukak Blog aq nie aq ucap selamat menyambut hari kemerdekaan la buat korang semua dan termasuk la family aq serta orang yg tersayang..kekekeke....bercite pasal merdeka nie atok aq selalu posan yang kite mesti la menghargai kemerdekkan sebab orang dulu2 susah nak dapat kemerdekaan nie so kite mesti menghargainya.....bak kate pepatah Jawa Banana fruit two times ooh ape yg aq mengarut nie..By the way aq harap korang2 nie jgan la main mercun kang ilang pulak jari korang mcm adiq
nie....


Nie aq ade gamba zaman peperangan dulu..supaya korung insaf..heheheh
 
ok la nie saje pesan dari ku...SELAMAT MENYAMBUT KEMERDEKAAN ke 53..

Ahad, 29 Ogos 2010

Cerita-cerita menarik

Nilai Sebuah Senyuman
Dia tidak meminta bayaran, namun menciptakan banyak
Dia memperkaya meraka yang menerimanya, tanpa membuat melarat mereka yang memberinya.
Dia terjadi hanya sekejap namun kenangan tentangnya kadang-kadang bertahan selamanya.
Tak seorangpun yang meskipun kaya mampu bertahan tanpa dia, dan tak seorangpun yang begitu miskin tetap menjadi lebih kaya daripada manfaatnya.
Dia menciptakan kebahagian di rumah, mendukung niat baik dalam bisnis dan merupakan tanda balasan dari kawan-kawan.
Dia memberi istirahat untuk rasa lelah, sinar terang untuk rasa putus asa, sinar mentari bagi
kesediahan dan penangkal alam bagi kesulitan.
Namun dia tidak bisa di beli, dimohon dipinjam atau dicuri karena dia adalah sesuatu yang tidak
berguna sebelum di berikan pada orang lain.
Dan apabila pada menit terakhir kesibukan … di mana sebagian pelayan penjual kami menjadi
terlalu lelah untuk memberi Anda senyuman, bolehkah kami meminta Anda meninggalkan seulas senyuman Anda?
Karena tak seorangpun yang begitu yang lebih membutuhkan senyuman daripada mereka yang tidak punya lagi yang tersisa untuk diberikan!

Selasa, 10 Ogos 2010

cINTA IST@NA 2 N 3

DUA


Baju kebangsaan negara berwarna hijau muda itu dibawa masuk ke kamar beradu. Aku hanya memerhati dari birai katil. Esok hari pertabalan yang sangat dinanti-nantikan oleh ibunda. Baju yang sarat dengan segala aksesori itu aku renung tajam. Aku tidak mahu memakai pakaian itu untuk seumur hidupku. Seketika kemudian, ibunda melangkah masuk ke kamar. Aku menyambut kedatangan ibunda dengan senyuman, begitu juga dengan ibunda. Semua dayang yang ada diperintahkan keluar oleh ibunda, jadi aku pasti ada perkara sulit yang ingin dibincangkan.

“Esok Puteri Nur Shaafiah akan mewarisi taktha, ibunda harap Puteri dapat jalankan tanggungjawab dengan sempurna” ibunda mengusap manja rambutku.

“Ibunda, puteri nak tanya pada ibunda boleh?” aku merenung mata wanita itu.

“Tentu boleh! Apa dia?”

“Kenapa ibunda nak sangat puteri memerintah negara? Bukankah abang Indera lebih layak” aku memberanikan diri mencari kepastian.

“Kareef bukan daripada keturunan kita. Darah yang mengalir dalam tubuh badan Kareef bukannya darah diraja. Pemerintah negara seharusnya terdiri daripada golongan istana juga, itukan adat tradisi kita. Takkan itupun puteri tidak faham?” kata ibunda keras.

“Puteri faham ibunda, tapi bukankah abang Indera juga anak kepada ayahanda? Darah yang mengalir dalam tubuh abang Indera juga sama dengan darah almarhum ayahanda. Ikatannya masih kuat ibunda!” pandangan cuba aku berikan.

“Tapi darah ibunda tidak mengalir dalam tubuhnya! Arwah ibunya dulu bukan dari keturunan diraja, sekadar rakyat biasa saja, puteri perlu faham semua itu” Ibunda menggalakkan matanya.

” Puteri seorang perempuan ibunda, mana mungkin boleh jadi pemerintah! Lagipun, kata Mufti Istana, Imam Hassan Al- Banna pernah mengemukakan hujah yang berdalilkan ijma’ amali, sejak zaman Rasulullah SAW, baginda tidak pernah melantik kepimpinan umum di kalangan wanita. Malah Rasulullah SAW dan para sahabat juga tidak pernah melantik ahli keanggotaan syura dari kalangan wanita” panjang lebar aku menjelaskan, ya! Inilah hasilnya atas didikan agama yang ditekankan oleh almarhum ayahanda. Setiap hari aku diwajibkan mengikuti kuliah-kuliah agama yang dijalankan khas untuk kerabat-kerabat diraja dan aku tidak terkecuali.

“Ibunda tidak menafikan kata-kata puteri, tapi dalam keadaan sekarang ini semua kaum kerabat diraja sudah bersetuju menabalkan puteri sebagai pengganti almarhum ayahanda. Kerabat yang bersungguh-sungguh mahu melantik puteri, mungkin kerabat mahu pemerintahan negara terus bersandar pada waris diraja dan ibunda tidak mampu berbuat apa-apa” balas ibunda, mengguna kerabat diraja sebagai alasan. Aku tahu, pengaruh ibunda yang kuat di dalam istana menjadikan kerabat tidak berani membantah.

“Dalam Islam, matlamat tidak menghalalkan cara. Ibunda yang ajarkan ini kepada puteri satu ketika dulukan?. Mustahil ibunda lupa? Lagipun adat tradisi cuma ciptaan manusia, apa yang penting ialah hukum yang ditetapkan olehNya ibunda” aku cuba mengingatkan kembali kata-kata yang telah membuatkan aku sentiasa berhati-hati ketika melakukan apa pun perkara.

“Cukup puteri, ibunda berjumpa dengan puteri bukan kerana hendak membincangkan tentang perkara ini. Keputusan sudah dibuat, puteri akan tetap memegang tampuk pemerintahan negara kita. Ibunda ke sini cuma ingin bertanya, kenapa puteri sakarang ini kerap bertemu dengan Dato’ Andika? Ibunda mahukan penjelasan puteri” aku tersentak mendengar kata-kata ibunda. Bagaimana ibunda boleh mengetahui tentang perkara itu sedangkan setiap kali aku dan Dato’ Andika berjumpa, ianya adalah secara sulit. Hati mula gelisah, risau kalau-kalau ibunda sudah mengetahui semua rancanganku untuk keluar dari istana.

“Ibunda yang beriya-iya mahu puteri jadi pemerintah negara, jadi adakah menjadi satu kesalahan jikalau puteri mempelajari selok belok pemerintahan daripada Dato’ Andika?” aku cuba menutup rahsia yang tidak ingin aku buka. Mujur sememangnya Dato’ Andika menjalankan tugas-tugas mentadbir negara sebagai pembantu paling kanan almarhum ayahanda. Jika tidak, pasti sukar untuk membina kepercayaan ibunda.

“Kalau begitu gerangannya, lega hati ibunda. Puteri pasti dapat lakukan yang terbaik. Ibunda berundur dulu, ketemu esok, tidak sabar melihat puteri kesayangan ibunda di atas takhta” Ibunda kemudian bangun meninggalkan aku kembali sendirian di dalam kamar yang luasnya hampir separuh daripada keluasan taman larangan. Jam emas yang terletak cantik ditangan aku renung sekilas. Masa akan berlalu pergi, begitu juga dengan aku. Aku akan pergi berlalu meninggalkan istana, dapatkah aku hidup seperti rakyat jelata yang lain diluar sana? Aku resah, namun untuk abang Indera dan ibunda, aku rela.

“SEMUA keperluan puteri telah dato’ sediakan, cuma dato’ ingin tahu betulkan puteri tidak ingin membawa dayang-dayang bersama menemani puteri?” serius sahaja wajah Dato’ Andika, tiada langsung senyuman yang terpalit pada bibirnya.

“Tak perlulah dato’, selama ini beta telah dijaga oleh dayang-dayang. Biarlah kali ini beta belajar berdikari, hidup seperti orang lain” Ikhlas dari hatiku, memang pun selama ini aku sering dikawal rapi oleh dayang-dayang yang diperintahkan untuk menjagaku sehingga aku tidak belajar untuk menguruskan keperluanku sendiri. Apa saja yang aku perlukan, semuanya pasti disediakan tanpa perlu aku bersusah payah. Mungkin sudah tiba masanya untuk aku belajar tentang erti kehidupan.

“Bagaimana dengan penginapan beta?” soalan penting yang aku harus tahu.

“Buat sementara waktu, dato’ hanya boleh menyediakan sebuah kamar kecil untuk puteri di sebuah rumah rakyat biasa. Mungkin kamarnya tidak sebesar kamar puteri di istana.” Perlahan Dato’ Andika berbicara, mungkin tidak sampai hati menyatakannya. Aku tersenyum melihat Dato’ Andika, tidak terduga ada kasih dan sayang di hatinya untukku.

“Tak mengapalah dato’, lagipun beta yang mohon begitu. Bukan apa, jikalau beta menetap di hotel-hotel ternama, pasti senang bagi ibunda untuk mencari beta. Mungkin ada juga hikmahnya” aku cuba menenangkan perasaan Dato’ Andika, moga terubat resah dihatinya mendengarkan kata-kataku itu.

“Dato’ cuma mampu berdoa moga puteri selamat dan dilindungi. Mahu dato’ maklumkan pada orang di sana supaya menjemput puteri di lapangan terbang?” banyak sungguh soalan yang dikemukakan. Entah apa yang dibimbangkan sangat tentang diriku ini.

“Tak perlu dato’, beta akan cari sendiri rumahnya, betakan puteri, pasti beta dapat menyelesaikan segala masalah di hadapan mata beta” Kataku cuba berjenaka.

” Alamatnya dato’ sudah catatkan dalam buku nota betakan?” Aku menyeluk ke dalam tas tangan mencari buku nota berwarna hijau milikku.

“Sudah puteri, dato’ sudah catatkan”

“Dato’ pasti tiada yang tahu tentang hal ini melainkan beta dan dato’? biarpun telah aku ingatkan berkali-kali perkara itu, namun aku masih bertanyakan hal yang sama. Sebenarnya aku juga risau, kalau-kalau hal ini diketahui aku akan dikenakan tindakan kerana telah mencemar duli.

“Dato’ amat pasti puteri! Tiada seorang pun yang mengetahui melainkan dato’ dan puteri. Usahlah puteri bimbangkan hal itu, semuanya sudah dato’ selesaikan. Puteri berangkatlah dengan aman” baru kali ini Dato’ Andika mengangkat mukanya memandangku.

“Kalau begitu, beta berangkat dahulu. Beta mohon dato’ tolong tengok-tengokkan ibunda dan Putera Indera. Insya’allah, beta akan selalu hubungi dato’ untuk bertanyakan khabar” hiba hatiku saat ini. Terbayang wajah ibunda, dan abang Indera. Pasti istana akan merindui puterinya, aku yakin.

TIGA

Semua urusan keluar masuk di lapangan terbang begitu mudah bagiku. Ternyata Dato’ Andika menjalankan tugasnya dengan baik sekali. Enam jam duduk di dalam pesawat sudah cukup meletihkan, itu belum lagi dikira masa yang diambil duduk di dalam teksi. Hampir satu jam perjalanan, barulah aku diberhentikan di simpang masuk sebuah kawasan perumahan.

“Maaf bertanya, tapi kenapa arjuna berhenti di sini? Tidak bolehkan kiranya arjuna masuk ke dalam?” soalku sebaik sahaja teksi berhenti.

‘Cik ni sihat ke tidak? Apa fasal panggil saya arjuna? Ingat ni filem Melayu klasik ke?” pemandu teksi itu tersenyum kelat. Aku tidak faham apa yang dimaksudkannya, mengapa dia berkata begitu?

“Apa yang cuba arjuna maksudkan?” kataku lagi mahukan kepastian.

“Tak ada maksudnya, cik saya berhentikan kat sini. Saya tak dibenarkan masuk ke dalam. Tambangnya 65 ringgit 70 sen.” Terlihat pemandu itu menggeleng-gelengkan kepalanya. Aku mengeluarkan wang tunai seratus daripada tas tangan. Mujur Dato’ Andika turut menyediakan matawang Ringgit Malaysia, jadi mudahlah urusanku.

“Ini bakinya. Lagi satu, nama saya bukan arjuna, nama saya yang Malik” baki wang dikembalikan kepadaku.

“Kasih ya arjuna Malik” aku mengukir senyuman, kini baru aku faham, mungkin pemandu itu menyangkakan aku memanggilnya arjuna kerana aku sangkakan itu namanya. Dalam diam bibirku mula menguntum senyuman terus. Terlupa yang kini aku berada di negara orang. Pasti panggilan tanda hormat juga adalah berbeza. Di negara kelahiranku, panggilan sapaan bagi seorang yang bergelar lelaki ialah arjuna. Masih banyak yang perlu aku pelajari.

Turun sahaja daripada teksi aku menyeluk ke dalam beg galasku mencari buku nota hijauku. Semua maklumat berkenaan dengan negara Malaysia yang sempat aku pelajari daripada Dato’ Andika aku catatkan pada buku notaku. Sehelai demi sehelai nota itu aku selak sambil melangkah menyusur masuk ke kawasan perumahan yang dimaksudkan oleh Dato’ Andika. Mataku tertumpu mencari panggilan yang biasa digunakan di Malaysia untuk lelaki dan wanita.

“Ya dik, boleh abang bantu?” langkah ku terhenti bila tiba berhampiran dengan pondok pengawal. Sama seperti di istana, cuma pondok di sini agak kecik dan bilangan pengawalnya hanya dua orang, tidak seramai pegawal di istana. Aku masih membelek buku notaku mencari panggilan yang sesuai, namun aku gagal ketemu. Rasanya ada aku catatkan tempoh hari, tapi entah kemana ia menghilang.

“Boleh tahu alamat ini di mana?” akhirnya aku bersuara bila terlalu lama membiarkan pengawal itu menunggu aku yang tidak sudah-sudah mencari perkataan yang tidak juga aku jumpa.

“Oh, senang aje ni dik, jalan terus, nampak simpang yang pertama adik belok kiri, jalan terus lagi lepas tu ada simpang adik masuk kiri juga. Adik carilah, rumah ni kat kawasan situ juga. Kalau tak jumpa adik datang sini balik jumpa abang ya!” bersungguh-sungguh pengawal itu menerangkan. Aku pasti penerangan itu akan dapat membantuku menjejaki rumah yang aku cari. Bila aku pulang ke istana nanti aku berjanji akan memberikan ganjaran atas budi yang dihulurkannya, kata hatiku ikhlas.

“Boleh abang tahu, adik ni siapa? Kenapa ya nak cari rumah ni?” tanya pengawal, menjalankan tugasnya sambil membetulkan topi dikepalanya. Abang! Tiba-tiba aku terfikir, mungkin itulah panggilan yang aku cari-cari. Kini hatiku boleh menguntum senyuman, apa yang aku cari sudah aku jumpa.

“Nak ke rumah ayahanda saudara, datang melawat” aku menerangkan

“Maksud adik, rumah pak cik? Kalau macam tu silalah!”

“Kasih Ya abang!” aku bergerak melepasi pondok kawalan dan berjalan mengikut penerangan yang masih berlegar-legar di dalam ingatanku. Kini urusanku pasti lebih mudah, aku mengeluarkan pen kemudian mencatat sesuatu di dalam notaku.

‘Abang = panggilan hormat bagi kaum lelaki’

Aku tersenyum lagi, agak berbeza panggilan yang digunakan walaupun kami masih negara serumpun. Kalau di tempatku, gelaran abang hanyalah digunakan untuk adik beradik lelaki tanpa mengira usia. Tetapi di sini, panggilannya berbeza sama sekali.

Aku berjalan memasuki simpang pertama, panas terik matahari petang memancar terus pada kulit wajahku, perit terasa. Peluh yang mula mengalir setitik demi setitik aku kesat dengan sapu tangan pemberian abang Indera satu masa dahulu. Masuk sahaja simpang kedua mataku mula menumpu pada rumah-rumah disekitarnya, satu persatu rumah itu aku perhatikan teliti, sehingga tiada satupun yang lepas daripada pandangan mataku, namun rumah yang aku cari masih tidak aku temui. Penat mencari ditambah pula dengan pancaran matahari yang masih terik walaupun sudah membawa ke larut petang menjadikan aku berkeputusan untuk bertanyakan pada seseorang.

Aku berjalan pantas menuju ke sebuah rumah yang tidak jauh daripadaku bila melihat ada seorang lelaki sedang membasuh kereta dihalaman rumahnya. Lega rasanya bila melihat lelaki itu, pasti dia mengetahui dimana letaknya rumah yang sedang aku cari.

“Assalamualaikum abang, tumpang tanya boleh?” aku terus bersuara sebaik saja sampai di pintu pagar. Namun salamku tidak bersambut, lelaki itu begitu tekun mencuci keretanya.

“Abang, oh abang, boleh tumpang tanya?” tidak aku berputus asa. Sekali lagi aku melaung memanggilnya. Aku mula mengeluh bila panggilan itu juga tidak bersahut. Mungkinkah lelaki itu mempunyai masalah pendengaran atau sebenarnya aku yang tersalah memanggilnya? Tidak mungkin, aku yakin, abang adalah panggilan untuk lelaki di sini. Tapi jika begitu mengapa salamku tidak berbalas dan panggilanku tidak ada jawapan. Peluh mengalir semakin deras, aku memandang sekeliling, tiada sesiapa melainkan lelaki yang tidak bisa mendengar kata-kataku itu.

“Abang arjuna….!” Aku jerit kuat sambil mengoncang-goncangkan pintu pagar mengharap perhatian daripadanya. Tidak peduli lagi soal panggilan, apa saja yang aku tahu aku keluarkan. Lelaki itu akhirnya bangun daripada mencuci tayar keretanya dan berjalan ke arahku. Earphone ditanggalkan daripada telinganya. Cis, patutlah tak dengar! Hatiku menjerit marah.

“Awak panggil saya apa tadi?” belum sempat aku mengajukan soalan, aku pula yang dilemparkan dengan soalan.

“Abang arjuna, sebenarnya cuma nak tahu…” tidak sempat aku menghabiskan kata, bicaraku telah dipotongnya.

“Macam mana awak tahu nama saya? Oh, awak datang fasal kerja tu kan? Masuklah” aku terlonggo, bila masa aku tahu namanya? Kerja? Bila pula ketikanya aku memohon untuk bekerja dengannya? Aku semakin pelik, lama aku berfikir. Aku menepuk dahi perlahan, terlupa, mungkin ini juga salah satu daripada rancangan Dato’ Andika yang cukup jelas dengan permintaanku agar identitiku yang sebenar disorokkan. Aku menghela nafas lega, akhirnya berjaya juga aku berjumpa dengan rumah yang aku cari. Aku berjalan masuk ke dalam rumah seiring dengan lelaki itu bila pintu pagar dibuka.

“Actually nama saya Ra’if Arjuna. Nama awak siapa?” lelaki itu mencuci kakinya pada kepala paip yang mengalir sebelum melangkah masuk ke dalam rumah. Rumah yang luasnya sekadar besar kamarku itu aku tatap rapi.

“Nama beta Puuuuu……” aku terdiam seketika, terlupa bahawa identitiku harus dirahsiakan.

“Pu….?” Ra’if bersuara, menunggu aku menyambung kata. Mula ada resah dihati, bagaimana boleh terlepas kata. Saat itu otakku ligat memikir, apa panggilan yang sesuai untuk aku gunakan bagi menggantikan panggilan ‘beta’ yang sudah sebati dengan lidahku ini.

“Bukan pu…Piya! Idea meluncur laju, mana mungkin aku memaklumkan namaku Puteri Mahkota Nur Shaafiah, pasti aku akan dibawa pulang ke istana hari ini juga.

“Okay, Piya! Tapi awak tak rasa ke yang awak ni terlalu muda untuk jadi pengasuh kepada seorang budak perempuan?” aku tersentak mendengarnya. Pengasuh budak perempuan! Biar benar Dato’ Andika ni, tidak aku sangka! Mana mungkin aku boleh menjadi pengasuh sedang aku sendiri pun dijaga oleh dayang-dayang istana! Budak pula tu, hilang akal apa Dato’ Andika, tidak aku duga sampai begini sekali rancangan yang diaturkan untukku.

“Sudah biasa sangat, setakat menjaga budak perempuan, pasti tiada apa-apa masalah” aku berlagak seperti tiada apa-apa penipuan dalam kata-kataku. Namun ada kerut pada dahi Ra’if.

“Ada apa ya Ra’if Arjuna, kenapa dahinya berkerut?” pertanyaanku hanya dibalas dengan gelak kecil daripada Ra’if.

“Awak panggil saya apa?” soalan itu sekali lagi diajukan kepadaku.

“Ra’if Arjuna, kenapa ya, ada sebarang kesilapan?” aku masih tidak faham mengapa Ra’if terus menerus ketawa.

“Awak tahu yang saya ni majikan awak, boleh pula awak panggil saya dengan nama penuh” Ra’if masih tersenyum, pening kepalaku melihatnya.

“Jadi, apa yang perlu saya gelarkan?” serius aku bertanya mahukan kepastian.

“Entah kenapa saya rasa awak ni peliklah Piya!” Ra’if ketawa lagi, entah apa yang lucu aku pun tidak tahu. Kalau saja dia tahu yang dia sedang mentertawakan seorang puteri daripada kerajaan Muluk, pasti saat itu dia tidak mampu ketawa lagi buat selama-lamanya.

“Asal mana?” Soal Ra’if

“Tidak jauh dari sini juga” aku memberikan jawapan umum. Rasanya tiada jawapan lain yang sesuai.

“Tak jauh? Kat mana tu?” Ra’if terus-terusan bertanya, seolahnya ada yang tidak berpuas hati. Aku tak tahu lagi apa yang boleh aku jawab, aku menarik nafas panjang sebelum terdengar suara nyaring seorang kanak-kanan perempuan.

“Ayah!!!” Jeritan seorang kanak-kanak perempuan yang bergegas turun dari anak tangga menyebabkan kepalaku menoleh ke arahnya.

“Meh sini anak ayah!” Ra’if bangun daripada duduknya, lalu mendapatkan budak perempuan yang masih memeluk patung beruang didakapannya. Mujur, tepat masanya kemunculan budak itu.

“Piya, ini anak saya, Puteri Darwisyah, 5 tahun.” Aku diperkenalkan dengan anaknya.

“Puteri?” aku terkejut

“Bukan puteri dekat istana tu. Darwisyah nilah satu-satunya anak yang saya ada, jadi saya namakan dia Puteri Darwisyah” aku mengangguk faham, ada rasa lega, takut juga kalau aku kini berada di rumah kaum kerabat istana.

“Puteri ada kakak baru tahu, ni kak Piya” Darwisyah tersenyum memandangku, keningnya diangkat-angkat seolah-olah ada amaran yang ingin diberikan.

“Nenek mana?” Ra’if bersuara pada anaknya

“Nenek kat atas sembahyang. Nenek suruh ayah naik sembahyang!” Petah Darwisyah berkata-kata. Aku hanya melihat anak-beranak itu berbual.

“Darwisyah naik bilik dulu, ayah nak tunjukkan bilik kak Piya” Darwisyah diturunkan daripada dukungan, Darwisyah kemudiannya berlari terkedek-kedek menaiki anak tangga.

“Jom!” Ra’if mempelawa. Aku mengikut saja langkah kakinya.

“Tugas Piya kat sini senang aje. Jaga anak saya, kemas rumah dan bantu ibu saya memasak. Setiap bulan saya akan bayar awak 600 ringgit, boleh?” langkahku terhenti mendengarnya, senang dia cakap! Aku jadi resah dengan kata-katanya, semua perkara itu langsung tidak pernah aku lakukan sepanjang aku hidup.

“Ini bilik Piya, rehatlah dulu, nanti lepas maghrib saya tunjukkan apa-apa yang perlu” Ra’if mengarahkan. Aku menolak perlahan daun pintu bilik yang dudukannya bersebelahan dengan dapur. Biliknya kecil, sangat kecil! Hanya sebuah katil dan almari yang ada mampu dimuatkan di dalam bilik itu. Bahang rimas mula terasa, bagaimana aku mahu hidup di dalam bilik sekecil itu? Kamar mandiku di istana tiga kali ganda lebih besar daripada bilik itu.

“Sebelum tu, Piya kenal dengan semua peralatan elektrikkan? Mendengarkan itu, jangtungku berdegup laju sekali lagi. Aduh, seksanya!

cINTA IST@NA

-SATU-

Gila! Akukan perempuan, mana mungkin aku mampu mengambil alih tampuk pemerintahan negara. Sedang dalam agama pun menyarankan pemimpin hendaklah terdiri daripada golongan lelaki, jadi masakan aku layak memegang gelaran ketua negara. Aku berlegar-legar di taman istana, memikirkan sesuatu yang baru sahaja aku dengar daripada Ani, dayang yang paling rapat denganku. Tak mungkin! Aku tidak mahu duduk di atas takhta, aku tahu kemampuanku sendiri. Usia aku baru mencecah 20 tahun, tahap setahun jagung. Tiada langsung pengalaman mentadbir negara, mana mungkin aku mampu menguruskan hal negara tanpa apa-apa ilmu.

Ibunda pun satu, entah apa yang telah menghantui fikirannya sehinggakan dia berkeras untuk menjadikan aku pemerintah negara, padahal Putera Mahkota Indera Kareef, seribu kali lebih layak daripadaku. Walaupun itu hanya abang tiriku, namun padaku kredibilitinya dan pengalamannya yang selama ini banyak membantu almarhum ayahanda Sultan Izzudin Izlan Shah semasa hayatnya sudah cukup untuk membuktikan betapa abang Indera lebih layak menerajui pucuk pimpinan negara.

“Ini tak boleh jadi ni Ani. Beta tak mahu ambil alih tugas almarhum ayahanda, lagipun betakan perempuan! Belum pernah terjadi pemerintah negara kita seorang perempuan. Kenapa ibunda beriya-iya nakkan beta jadi pemerintah negara?” aku mula duduk di Pondok Cahaya Bulan bila keletihan mundar-mandir dari tadi.

“Tak tahulah puteri, mungkin permaisuri ada alasan sendiri” aku memandang Ani tajam bila kata-kata itu dilemparkan. Alasan apa yang Ani maksudkan? Tiada alasan yang munasabah, pasti kerana dendamnya. Aku tahu, selepas ibunda disahkan tidak dapat mengandung lagi selepas kelahiranku, almarhum ayahanda telah berkahwin lagi. Perkahwinan itupun kerana almarhum ayahanda mahu mempunyai zuriat daripada kaum Adam dan ketika kisah itu aku ketahui beberapa tahun yang lalu baru aku tahu mengapa selama ini ibunda bersikap dingin terhadap abang Indera. Namun begitu abang Indera tidak pernah menaruh dendam pada ibunda, malah dia sentiasa menunjukkan rasa kasihnya pada ibunda. Tapi entah kenapa ibunda tidak dapat merasa semua itu sedangkan ibundalah yang membesarkan abang Indera selepas ibu abang Indera meninggal dunia sebaik sahaja melahirkan abang Indera.

“Mungkin beta patut buat sesuatu untuk abang Indera” kini aku tersenyum

“Puteri nak buat apa? Puteri jangan buat apa-apa yang tidak baik” terlihat riak kerisauan pada wajah Ani.

“Sesuatu yang baik untuk semua!” aku kemudian bangun, berangkat menuju ke kamar.

DATO’ Andika segera masuk menghadap bila aku memanggilnya. Ada sesuatu yang ingin aku bincangkan dengannya dan aku tahu aku perlukan pertolongan daripadanya. Aku meminta semua dayang yang menemaniku meninggalkan Astaka Istana.

“Apa yang boleh dato’ bantu puteri?” suara Dato’ Andika berkumandang dalam Astaka Istana yang banyak menempatkan warisan-warisan pusaka hak milik negara sebaik sahaja dia sampai.

“Beta perlukan bantuan dato’ dan beta mahu hal ini nanti menjadi rahsia antara beta dan dato’ sahaja” aku memandang Dato’ Andika tepat, ada kerut pada dahinya yang kian bergaris jelas.

“Katakanlah puteri, asal sahaja Dato’ boleh membantu, pasti Dato’akan usahakan sehabis daya Dato” Dato’ Andika petah berbicara, bukan itu sahaja dia juga cekap menjalankan tugas-tugas yang diamanahkan dibahunya dan amanah di tidak pernah disia-siakan. Tidak salah almarhum ayahanda menjadikan dirinya orang kepercayaan.

“Baiklah, beta pegang kata-kata dato’ sebagaimana almarhum ayahanda percayakan dato’ aku kemudianya mengarahkan Dato’ Andika untuk duduk.

“Begini dato’ rasanya dato’ pun sudah maklum dengan rancangan ibunda beta. Sejujurnya, beta langsung tidak bersutuju dengan cadangan itu. Bukan tujuan beta hendak menentang apatah lagi menderhaka kepada ibunda. Tapi pada pandangan beta, Putera Mahkota Indera Kareef lebih berpengalaman dan layak untuk bersua muka, berurusan dengan rakyat jelata” aku cuba menjelaskan seterang-terangnya.

“Dato’ sependapat dengan puteri. Namun tiada niat dato’ untuk mengatakan puteri tidak layak. Cuma pada hemat patik, puteri memerlukan pengalaman untuk semua itu” kata-kata Dato’ Andika membuatkan aku tersenyum. Aku tahu Dato’ Andika juga memikirkan yang terbaik untuk negara.

“Kalau sudah begitu, mahukah dato’ bantu beta keluar dari istana?” Dato’ Andika terkejut mendengar apa yang aku katakan.

“Puteri Mahkota, apa yang puteri katakan ini? Puteri hendak ke mana?” Dato’ Andika bangun daripada duduknya. Mungkin tidak senang mendengar apa yang baru sahaja singgah pada gegendang telinganya.

“Ke mana-mana sahaja dato’, lagi jauh lagi bagus. Asalkan beta terlepas daripada semua rancangan karut ibunda dan Putera Indera dapat mewarisi pemerintahan almarhum ayahanda” aku tersenyum lagi

“Bagaimana puteri boleh yakin dato’ akan bantu puteri, sedangkan dato’ telah diamanah oleh almarhum untuk menjaga puteri” Dato’ Andika kelihatan mula berat dengan permintaanku itu.

“Pasti almarhum ayahanda juga ada amanahkan dato’ untuk menjaga negara bukan? Bagaimana pula dengan amanah itu? Dato’ sendiri cakap tadi Putera Mahkota Indera lebih layak memerintah, takkan dato’ nak biarkan beta mentadbir negara? Itu bermakna dato’ juga bersetuju dengan saranan ibunda” aku melepaskan semuanya, aku mahu Dato’ Andika memahami situasiku.

“Beta sarankan puteri ke Malaysia, di sana keadaan negaranya aman, malah budaya dan bahasanya juga sama seperti di negara kita. Itupun kalau puteri setuju” Akhirnya Dato’ Andika menyebelahiku, barulah aku mula rasa lega.

“Malaysia?” kembali aku tersenyum

” Beta pernah ke sana masa 10 tahun lalu bersama almarhum ayahanda. Pasti sudah banyak perubahan di sana. Baiklah, Dato’ tolong aturkan dan kalau boleh beta mahu berangkat pada hari pertabalan beta tanpa pengetahuan sesiapa. Mungkin dengan cara ini ibunda tiada pilihan lain dan terpaksa membiarkan Putera Indera menguruskan negara” tambahku lagi. Dato’Andika menganggukkan kepalanya, aku yakin dia faham dan akan membantu niat murniku. Kini aku benar-benar lega. Malaysia, tunggulah kedatanganku!


cinta+kau= aku?

Megat story


“Situ, Laila! Situ!” Hani menunjukkan jari telunjuknya ke arah sekumpulan lelaki. Yang pasti, ada Daniel di situ. Disekeliling pelajar lelaki tadi ada ramai perempuan garik yang terjerit-jerit macam orang kena histeria. Lagi teruk dari histeria! Disebabkan terlampau ramai yang mengasak, terpaksa bodyguard diorang buat laluan. Hakeley!

“Yang tu ke, Hani? Yang cute-cute tu?” Laila sudah tersenyum lebar.

“Yelah, yang tu! Cute gila kan?” Hani mengiakan kata Laila. Dua-duanya dah terkena angin angau! Aku kat sini pun korang buat tak peduli je?

“Dah la korang. Aku nak balik!” aku mahu terus pulang. Buat apa bersesak-sesak kat tempat ramai orang ni? Tak pasal-pasal kena H1N1 nanti!

Aku melangkah ke arah tempat parkir kereta. Sebelum masuk ke dalam kereta, sempat aku kerling ke arah Daniel. Daniel sedang memandangku sambil tersenyum. Senyuman yang sudah cukup untuk membuatkan diriku menjadi tidak keruan. Kenapa kau mesti mainkan perasaanku, Daniel?

__________________________________________________

“Cepat, cepat! Nanti lambat sampai!” Encik Razlan sudah marah. Mungkin kerana segelintir pelajar yang jalan kalah siput sedut! Ermmm… siput sedut jalan ke? Aku, Hani dan Laila dah lama masuk dalam bas. Aku menaiki bas pertama. Bas untuk pelajar perempuan junior. Bas kedua untuk pelajar lelaki junior. Bas ketiga untuk pelajar senior manakala bas keempat khas untuk tenaga pengajar.

Bas bertolak awal pagi supaya cepat sampai. Sepanjang perjalanan, aku hanya memandang ke luar. Telinga sudah lama disumbat dengan iPod Shuffle. Berpura-pura mendengar lagu sedangkan fikiranku sudah melayang jauh. Sebelum bertolak tadi, aku ternampak Daniel. Dia juga mengikuti perkhemahan ini. Terbit rasa kesal kerana menyertai perkhemahan ini.

“Surprised, huh?” Daniel berkata dengan nada yang perlahan.

“No, I’m not!” aku cuba mengeraskan hati.

“Missed me?” Daniel mengenyitkan mata. Jantungku berdegup laju. Lagi laju dari orang yang baru lari 100 meter! Daniel tahu kelemahanku.

Aku hanya menjeling. Tidak mahu bermain kata dengannya lagi. Takut aku yang kalah nanti. Kakiku melangkah masuk ke dalam bas. Basku berlainan dengan basnya kerana dia seorang senior. Yang paling bengang, geng mangkuk tu pun ada jugak! Hish! Mesti menyusahkan orang punya nanti!

“Yana, Yana…” Hani yang berada di sebelah memberhentikan lamunanku.

“Apa dia, Hani? Dah sampai ke?”

“Belum sampai lagi. Sekarang ni kat R&R. Tu la kau, berangan je yang kau tau!” Hani sudah bangun. Mahu turun dari bas. Aku hanya ikut dari belakang.

Arghh! Sakit gila belakang aku! Duduk kat dalam bas tu lama sangat la. Entah berapa jam kat dalam tu! Baju sejuk masih lagi melekat di badan. Kesejukan berada di dalam bas berpendingin hawa berjam-jam masih lagi terasa.

Semua orang sudah berkumpul di satu sudut. Mendengar apa yang mahu dicakap oleh Encik Razlan, ketua perkhemahan kali ini. Dari jauh, kelihatan Farish dan gengnya termasuk Daniel.

“Okay. Anda semua boleh pergi makan, minum or nk buang toksik sekarang. Dalam masa 30 minit, semua mesti berkumpul di sini. Faham?”

“Faham.” Semua orang menjawab serentak. Masing-masing sudah memulakan langkah.

“Korang, nak Dunkin’ Donuts tak? Aku belanja.” Laila menawarkan diri.

“Baik pulak kau hari ni Laila. Ada apa-apa ke?” aku mengangkat-angkat kening.

“Eii kau ni. Aku nak belanja pun nak tanya. Ok, takpe kalau tak nak.”

“Yelah, yelah. Aku nak. Kau nak tak Hani?” aku bertanya kepada Hani. Hani hanya mengangguk.

“It’s suppose to be big apple and iced tea, right?” suara seorang lelaki kedengaran dari belakang. Suara yang seboleh mungkin atau lebih tepat tak nak dengar langsung pulak kat belakang ni. Hantu betul la!

“Aaaa… Errr… Yana, kau nak big apple dengan iced tea?” Laila tergagap-gagap. Nampak hantu ke hape budak ni?

“Iye… kau nak apa Hani?” aku buat tak peduli Daniel yang sudah menarik kerusi dan duduk di hadapanku. Suka sibuk hal orang.

“Aku nak chocolate donut yang ada sprinkles kat atas dia dengan hot chocolate.” Mulutnya laju memberitahu tapi matanya dah melekat kat Daniel. Ada apa sangatlah ada kat Daniel tu?

“Okey, korang tunggu kat sini. Aku pergi beli kat sana kejap. Ermmm… awak nak apa-apa?” Laila bertanya kepada Daniel. Mungkin serba-salah kepada Daniel.

“It’s okay.” pendek jawapannya. Masih tidak berganjak dari tempatnya. Ish! Pergilah! Laila sudah pergi ke arah kedai Dunkin’ Donuts.

“Guys, I nak pergi ladies kejap ye.” Hani bangun dari kerusi dan menuju ke tandas perempuan. Aik? Sejak bila dia ber’I’ ni?

“Still don’t want to talk to me?” Daniel memulakan perbualan.

“Nothing to talk about.” Aku menjawab selamba sambil mata memandang sekeliling. Hish! Cepatlah datang Hani.

“I know you mad at me.”

“Kalau dah tau buat apa tanya lagi!” aku sudah mula hilang sabar. Sakit hati teringatkan kisah lama.

“Sorry guys, lambat sikit.” Hani mematikan perbualan antara aku dan Daniel. Daniel sekadar tersenyum.

“I kena pergi sekarang. Sorry kalau ganggu you all tadi.” Daniel sudah mahu pergi.

“Eh, takde la. You tak kacau pun. We all free je tadi.”

“Takpe la. Lain kali kita jumpa lagi. I got to go now.” Daniel melangkah pergi ke arah sebuah meja yang berada jauh dari mejaku tadi. Meja yang ada alien-alien dari planet Marikh!

“Nah, ambik kau donat ni!” Laila datang membawa sekotak donat dan air yang telah dipesan. Kesian jugak aku tengok dia ni. Dah la dia yang belanja, dia jugak yang kena angkat semuanya.

“Mak kau Laila! Sekotak kau bawak? Kau nak bagi alien mana makan ni?” Hani sudah berkerut-kerut mukanya.

“Segala bagai nenek moyang donat kau beli, Laila? Mana kiteorang larat nak habiskan semuanya!” aku menyokong Hani. Mau kenyang dua hari makan donat saje!

“Aku tak kesah. Yang penting korang kena habiskan jugak!” Laila memberikan kata putus. Ni bukan kes belanja orang makan. Ni belanja sambil memaksa orang makan! Aku memberi signal kepada Hani. Keningku diangkat-angkat beberapa kali. Hani hanya berkerut sambil mengangkat bahu.

“Yelah. Dah, apa tunggu lagi? Melantak la!” aku sudah mengambil sebiji donat dan disuapkan ke mulut. Hani dan Laila turut mengambil donat masing-masing.

Lepas satu, satu donat masuk ke dalam mulutku. Sedap jugak kan? Dah lama tak makan donat ni. Aku kunyah, aku sedut. Kunyah, sedut, kunyah, sedut.

“Weyh… aku tak larat dah ni. Perut aku dah naik kembung dah makan banyak sangat. Silap-silap nanti kena cirit-birit la gamaknya.” Aku mengangkat kedua belah tangan tanda surrender.

“Aku pun sama jugak. Meletup jugak perut aku ni karang!” Hani juga menyerah kalah. Tak sanggup nak makan donat lagi. Trauma dengan donat setahun!

“Aku pun dah kenyang jugak. Dah tu, siapa nak habiskan ni? Membazir je kalau buang.”

Tetiba idea datang menerjah otakku. Hehehe… cari mangsa!

“Ery, meh sini jap.” Aku memanggil Ery, kawan sekelas denganku.

“Apa dia?”

“Aku bukannya apa Ery… Tapi aku nampak kau ni macam orang kebulur dah aku tengok.” Idea jahat dah tiba!

“Aku? Aku kebulur? Kau ni kena pakai spec la Yana!”

“Dah la, aku tau kau lapar kan? Nah kau ambik ni. Pergi makan jauh-jauh.” Aku menghulurkan kotak donat tadi kepada Ery. Tanganku menghalau Ery seperti menghalau kucing.

“Ehh… aku ta…” belum sempat Ery membalas aku sudah memotong.

“Tak de pape la Ery. Sama-sama. Daaaa…” aku menarik tangan Hani dan Laila menuju ke arah bas meninggalkan Ery yang terpinga-pinga keseorangan.

“Kau ni jahat betul la Yana. Yang kau pergi paksa dia tu kenapa?” Hani menunjukkan riak tak puas hati.

“Dah tadi kata tak nak membazir. Aku ‘sedekah’ la kat Ery tu. Dapat jugak pahala.”

“Pahala tuk janggut kau!”

“Dah la, jom naik bas.”

___________________________________________________________

“Bertindak dengan pantas! Cepat! Terhegeh-hegeh lagi kat dalam tu kenapa?” Encik Razlan bersuara tegas. Sudah sampai ke destinasi yang dituju. Kalau lagi sepuluh minit aku duduk kat dalam bas ni mau terbakar punggung aku dibuatnya.

Aku turun dengan membawa begku. Takde la banyak sangat, ada satu beg baju + beg sandang aku dengan sleeping bag yang dah tak muat masuk kat dalam beg baju. Terpaksa la pegang.

“Yana! Tolong aku!” jerit Laila dari jauh. Mak bapak kau! Bawak beg banyak-banyak buat apa?

“Ape ke hal kau bawak beg bapak banyak ni? Beg branded segala lagi kau bawak. Kau nak berniaga ke hape?”

“Dah barang aku banyak, aku bawak la tiga beg. Tolong aku angkat satu.” Laila buat muka kesian.

“Kau ingat kita nak pergi hotel lima bintang ke hape? Kita ni nak camping cik Laila oii! Mana ada orang bawak beg banyak-banyak pergi camping!

“Kau bukannya nak cakap kat aku!”

“Benda ni tak payah cakap. Pengetahuan am la ngok!” aku mengetuk kepala Laila. Sebuah beg Laila aku ambil. Kesian tengok dia angkat sesorang.

“Thanks Yana. Sayang kau lebih!” Laila tersenyum. Aku terus melangkah pergi. Kat mana diorang ni nak pasang khemah hah?

“Want me to help you?” Daniel bersuara. Ish dia ni! Kat mana-mana mesti ada muka dia. Pasang hantu ke hape?

“No, it’s okay.”

“Give me that.” Dia merampas beg bajuku. Aku hanya mendiamkan diri. Nak berebut? Buat malu kat orang je la.

“Guys, berkumpul.” Encik Razlan separuh menjerit.

“Bak balik la beg tu. Saya bawak. Saya nak pergi sana.” Aku meminta balik beg bajuku. Dia beri tanpa banyak soal.

“Okey, semua dah berkumpul?” Encik Razlan bertanya. “Ada sesiapa yang sesat?”

“Semua dah berkumpul.” Entah dari mana datangnya suara itu. Malas nak ambik tau. Yang aku tau nak mandi sekarang ni. Dah berpeluh sakan badan aku ni!

“Sekarang ni pelajar perempuan punya port dekat sebelah kanan saya. Perempuan sahaja! Saya tak tau pulak kalau ada pondan dekat U ni!” Encik Razlan bersuara tegas. Ada yang tergelak kecil.

“Sebelah kiri ni pulak port lelaki. Perempuan dilarang masuk! Saya akan buat satu garisan dekat tengah-tengah sini.”

“Okey, sekarang ni kamu semua boleh pasang khemah masing-masing. Sebelum tu cari partner sekhemah kamu dulu. Satu khemah hanya boleh ada dua orang. Saya dah sediakan khemah kat sana, awak semua pergi ambil sendiri.” Encik Razlan menunjukkan jarinya ke arah khemah.

“Yana, aku nak satu khemah dengan kau, boleh? Hani dengan orang lain.” Laila membuat muka kesian.

“Aku no hal je. Jom pergi ambik khemah.” Kakiku meluru ke arah khemah yang berimbun-timbun. Nak kena rebut khemah yang cantik-cantik ni!

Tanganku memilih-milih khemah yang ada. Aku memberi isyarat supaya Laila mencari di bahagian sana. Kena cari yang elok-elok. Maunya dapat khemah yang zaman Tuk Kaduk punya… eiii…. tak nak aku!

“Ish! Mana khemah yang cantik-cantik ni?” tanganku masih ligat mencari khemah yang sesuai dan selesa. Hah! Ni dia! Perfect! Bila tanganku baru nak ambil khemah tadi, tiba-tiba ada orang pegang dulu. Nak tarik dari aku pulak tu!

“Wehh, aku yang pegang dulu ni!” Aku cuba menarik balik khemah aku. Khemah aku ke? Kalau ikut logik, memang khemah aku sebab aku yang pegang dulu. Ya! Memang khemah aku!

“Kepala kau! Ni khemah aku dulu!” suara garau yang pernah menyakitkan telingaku dulu. Bukan dulu je! Sampai bila-bila akan tetap menyakitkan telinga aku!

“Kau ni memang tak pernah puas hati dengan aku, kan? Semua benda aku punya semua pun kau nak!”

“Ikut suka hati aku la! Kau sibuk pehal?”

“Aku sibuk sebab ni khemah aku!” aku menarik khemah tadi dengan kuat. Hahaha… dapat jugak khemah ni kat aku!

“Kurang ajar punya pompuan!” dia menjerit kuat. Aku pekakkan telinga. Dah tak larat nak bergaduh dengan mamat sewel tu.

“Jom blah Laila. Aku cari port baik punya nanti.” Aku mengajak Laila mendirikan khemah. Aku perlu mandi! Aku dah panas dah ni!

“Ermmm… Yana…” Laila memanggilku.

“Apa kebendenya?”

“Aku… aku… aku tak reti pasang khemah!” Laila malu-malu. Patunya dah tua bangka macam ni harus reti pasang khemah dah. Dia ni pulak yang tak reti.

“Nasib kau baik la hari ni. Takde hal la. Setakat pasang khemah, kat hujung jari aku ni je!” hahaha… nak belagak la tu Yana!

“Meh sini tolong aku keluarkan benda kejadah ni dulu. Lepas tu aku pasangkan.” Aku meminta tolong Laila.

_____________________________________________________

“Siap! Kacang putih je pasang khemah ni!” aku mengelapkan tanganku yang berpasir pada baju. Sangatlah bagus Encik Razlan pilih tempat. Betul-betul depan sungai. Bukan main sejuk dah sekarang ni!

“Terer la kau Yana. Kalau aku nak pasang khemah, tunggu tujuh hari tujuh malam pun belum tentu siap lagi!”

“Tu la kelebihannya kalau selalu pergi camping. Benda ni asas je. Kalau kau rajin pergi camping, nanti kau pandai la nak pasang khemah!” aku cuba menarik minat Laila untuk berkhemah lagi.

“Yelah kan… nanti aku nak selalu-selalu pergi campinglah!”

“Wei Laila… kau tak nak mandi ke? Aku nak mandi la. Badan aku dah melekit gila dah ni!” aku mengajak Laila untuk mandi. Kalau tunggu lama lagi, ramai oranglah yang boleh bau aku yang ‘harum semerbak’ dah ni. Minyak wangi pun dah hilang kesannya.

“Tu la pasal. Aku pun nak mandi jugak. Jom pergi ajak Hani.”

“Tak payah nak ajak. Kat sebelah ni je pun!” aku melangkah ke arah khemah Hani yang berada di sebelah kananku.

“Woi Hani! Jom pergi mandi. Aku dengan Laila nak pergi dah ni!” aku memanggil dari luar khemah. Skema betul budak ni! Awal-awal lagi dah duduk dalam khemah.

“Kejap. Tunggu aku. Aku nak geledah baju aku kejap!” Hani bersuara dari dalam. Aku kembali ke khemah untuk mengambil kain tuala. Laila juga begitu. Cuma dia membawa baju juga. Aku hanya mendiamkan diri.

“Dah. Jom blah!” Hani sudah pun keluar dari khemah.

“Bilik airnya mana Yana? Aku tak nampak batang hidung bilik air pun!” Laila merungut. Bilik air pun ada batang hidung ke? Batang paip ada la!

“Tu la kau! Buta sangat apa kes? Tu kat depan bukan main besar bilik airnya, pun kau tak nampak jugak?”

“Kat mana? Cakap betul-betul la! Aku tak tau kat mana ni!”

“Tu hah! Kat sana tuh!” aku menjuih-juihkan bibir. Dalam hati dah tak tahan nak gelak. Mesti terkejut beruk punya buadak dua orang ni!

“Mana?” Laila sudah naik juling bijik mata mencari bilik air.

“Kau sungai depan tu la ngok ngek! Hahahahaha…” aku ketawa kuat. Hani dan Laila sudah buat muka berkerut. Sampai pucat-pucat mukanya.

“Hah?! Gila ke mandi dekat sungai ni? Ramai orang la!” Hani bersuara kuat. Mukanya masih berkerut.

“Kena la tanya dengan Encik Razlan dulu boleh mandi ke tak. Aku dah tak sabar-sabar nak mandi dah ni! Dah lama tak mandi sungai! Best wooo…”

Aku, Hani dan Laila melangkah ke arah Encik Razlan. Hani dan Laila tak habis-habis menyumpah-nyumpah.

“Encik Razlan, kiteorang nak mandi. Boleh tak mandi kat sungai depan tu?” aku meminta kebenaran. Tak boleh la buat suka hati je. Maunya lagi ada ramai budak laki kat sini. Buat naya je tu!

“Ermmm… kejap ye.” Encik Razlan berdiri.

“Okey, girls semua berkumpul dekat sini.” Encik Razlan mengarah. Semua pelajar perempuan berkumpul depan dia.

“Kamu semua boleh mandi sekarang. Takpe, jangan risau. Saya akan bawak semua pelajar lelaki pergi dekat hujung sana tu. Semua tenaga pengajar wanita akan menjaga kawasan ni. Tapi, kamu boleh mandi selama dua puluh minit sahaja. Selepas dua puluh minit, semua pelajar lelaki akan datang ke sini balik. Itu masalah awak kalau diorang semua nampak, ye.” Panjang lebar Encik Razlan menerangkan. Yang lelaki semua dah buat muka gatal. Bongok!

“Okey, boleh pergi sekarang.” Semua pelajar kembali ke khemah. Mengambil kain tuala mungkin.

“Dah, korang pergi simpan dulu baju tu. Aku tunggu kat sini. Aku nak terjun terus dengan baju ni. Malas nak salin kain batik segala.” Hani dan Laila hanya menurut. Kaki mereka melangkah ke arah khemah maing-masing.

“Dah, jom mandi.” Hani bersuara setelah menyimpan baju.

“Yahoo!” aku terus melompat ke dalam sungai selepas membuka tudung. Air memercik kena pada Hani dan Laila.

“Yana!!!!” serentak Hani dan Laila menjerit. Hehehe…

______________________________________________

Selesai mandi, aku mengelap badan yang basah. Hani dan Laila masih marah lagi. Ala, kejap lagi baik la tu. Aku masuk ke dalam khemah untuk menyalin baju. Lagi lima minit. Baik cepat-cepat tukar sebelum diorang datang.

Selepas memakai baju, aku mencari-cari tudung aku. Kat mana pulak tudung aku ni? Berjalan sendiri ke? Bila masa tudung aku ada kaki? Zip khemah kubuka untuk mencari Hani dan Laila. Mana tau diorang nampak.

“Hani, Laila, nampak tudung aku tak? Aku lupa la aku letak kat mana.” aku bertanya sejurus zip khemah dibuka.

Mak kau! Cepat bebenar diorang ni sampai! Semua budak lelaki sudah tersenyum-senyum. Kain tuala yang masih berada di bahu terusku tarik sehingga menutup bahagian rambut. Mana pulak perginya tudung aku ni?

“Wei korang, nampak tudung aku tak?” aku bertanya kepada Hani dan Laila.

“Mana aku tau. Tadi beria sangat terjun cepat-cepat siapa suruh?” Laila membalas.

“Woi minah-minah! Cepat la sikit. Kiteorang di sini pun nak mandi jugak.” Suara sumbang seorang lelaki menusuk telingaku. Suara siapa lagi kalau bukan suara jantan yang tak habis-habis nak gaduh dengan aku!

“Sabar la bongok!”

“Tak puas mandi lagi ke? Nak join kiteorang mandi sama?” dia masih menyakat. Mukaku sudah merah padam. Hah! Tu dia tudung aku! Kat atas batu sana!

Aku segera mengambil tudungku.

“Nak mandi sangat kan? Ambik kau!” aku menolak tubuhnya sehingga dia terjatuh ke dalam sungai. Ambik kau!

_____________________________________________________

Ahad, 8 Ogos 2010

Kisah Hidup Ku

Nama Ku Megat Indra Kayangan......aku adalah seorang pelajar Maktab Kerjasama malaysia..
aku teringin menulis Novel Cinta Kayangan Ku yang terjadi dalam diri ku ini...selama aku belajar di Maktab Kerjasama Malaysia..Mungkin semua tertanya-tanya mengapa aku buat semua ini kerana bagi aku la kan semua kisah cinta aku adalah pelik kerana ....aku mula bercinta pon dekat maktab nie..hai knape la aku terjatuh cinte kat die ea....eurmmm...kadang-kadang aq pelik dan aneh jugak..knape la aku suke kat die...

       Pengenalan
Ceritanya bermula waktu aq first masuk Maktab ni aku satu group pulak tu dengan org yang aq suke tu..mula-mula aq tengok die macam mahluk asing pon ada sebab dia seorg yang x banyak cakap kemudian bile aku tanye die jawap "entah tak tau" itu je la yg dia tau..namun aq rase macam nak knal dengan die dengan lebih dekat lagi.............aku pon try la dengan ilmu yang aq ade(aq nie x pandai mengurat)hehehe..
satu ari tu aq tegur la die...saya pon tanye kat die mcm nie...
saya : Awak!!....knape senyap sangat ea?ada masalah ke?
si dia: owh "entah"!! (die pon bla)
aku rase macam nak baling kasut je kat die...tapi aq nie gentelman so no violent..hehehehe.

      Dalam Kelas Kuliah
Uuuuhh...Nie la kelas Kuliah yang first bagi aq...x saba rasenye aq nak masuk kelas nie..haha..pukul 6 pagi aq dah bangon...wahhhhh!! kat umah pon jarang aq bangon mcm nie...
pada waktu kelas: aq ternampak si jantung hati aku...so aq cume tengok dari jaoh je...x berani a dekat..malu aq rase..kekekekek..
nak ikotkan cerita hari tu memang hari luck aq la...bile die satu group ngan aq lagi..ish....tapi masalahnye die tu perangai mcm mahlkuk asing..mcm mane aq nak tegor nie...(masalah jugak)
tiba mase untuk berkumpul didalam kumpulan...argghh tidak!! aq nie rase gelabah beb dah la x penah bercinta..oohh tidak ape masalah nie...tak pernah2 aq gementar macam nie...sejak dari aritu aq rase ade sesuatu yang aneh kepade mahluk asing 2....knape la time aq jumpe die atau selisih dengan die ati aq bunyi"dup...dap..dup...dap...."tidak!!
tu la kisah aq untuk sem 1..aq masih x berani nak buat ape2 pon..sedangkan die kat depan mate aq je..maybe ibu ayah aq x penah aja aq sosial mcm nie..ea la aq nie anak mak sikit...jadi nak bercinta pon susah x tau mcm mane..aq bukan mcm lelaki lain.........urmm..sem 1 pon berlalu dengan penoh mesteri...

    Semesta 2
Sekejap je aq rase dah semesta dua....aq bertekad kepada diri ku yang jika sem satu yang lepas aq dapat pointer 3.5 aq akan mintak couple kat perempuan mahluk asing 2....jadi tiba la hari yang di tunggu-tunggu iaitu hari untuk melihat pointer...jantung dan hati ku gelisah menantikan keputusan nie...aq pon redha la...bile aq check result aq alangkah terkejotnya bile aq dapat 3.5..............hatiku pon menjerit tidakkkkkkkkkkkk!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! sebab aq risau tentang janji ku terhadap diri aq sendiri untuk mintak couple ngan perempuan tu..aq x de pengalaman sikit habuk pon  takde..fikiran ku pon bercelaru pk bende nie..so aq pon mengambil tindakkan drastik untuk belajar meluahkan perasaan dari kawan-kawan aq..tetapi bile aq mintak aja dari kawan-kawan aq..diaorang pon gelak...sampai mcm nak mati pon ade...aq pon heran ngan perangai dieorang sedangkan aq serius mase tu......
salah sorang dari kawan aq pon cakap..wey megat ko nie kuno la...bercinta pon ang x tau...nak jadi lelaki ke pondan nie.....aq pon kne kutok punya kutok..rase mcm sakit ati tapi apekan daya aq tetap kne buat jugak sebab tu janji aku terhadap diriku...........aq rase seperti orang bodoh belajar bercinta nie....sbb payah gile dan bukan jiwa aq untuk bercinta sebab aq tak pernah dan susah untuk menerima seorang wanita dalam hidup aq nie...tup..tup.. skarang nie perenpuan mahluk asing 2 pulak aq suke...dah mcm drama winter sonata pon ade..heheheh..

    Selepas abis belajar bercinta
selepas katam belajar ilmu meluahkan perasaan dari kawan-kawan aq nie...esoknya aq pon bercadang untuk mintak couple dan luahkan perasaan kat die..malam sebelum aq nak luahkan perasaan kat die...aq rase tak sedap hati..dan entah mcm mana aq x boleh tido lepas tu yang peliknya aq buat solat hajat dan istiharoh untuk semua nie...urmmm...mungkin ade baiknya juga..aq buat semua ni...


_ sambung_